Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

APA DAN SIAPA ENTREPRENEUR?


Menurut Casson (2010:6), dalam ranah mainstream ilmu ekonomi, ada dua definisi utama mengenai kewirausahaan, hal ini dapat ditemukan dalam beberapa literatur yaitu : mendefinisikan wirausahawan sebagai pendiri atau pemilik (manajer) perusahaan kecil atau menengah (UKM) dengan potensi pertumbuhan, sementara yang lain mendefinisikan wirausahawan dalam hal fungsi ekonomi yang ia lakukan.


Gitman dan McDaniel (2009:127-130) membedakan wirausahawan dalam tiga kategori yaitu : classic entrepreneurs, multipreneurs, dan intrapreneurs. classic entrepreneurs adalah pengambil risiko yang memulai perusahaan mereka sendiri berdasarkan pada ide-ide inovatif. Beberapa classic entrepreneurs adalah micropreneur yang memulai dari kecil dan berencana untuk tetap kecil. Mereka sering memulai bisnis hanya untuk kepuasan pribadi dan gaya hidup.
Multipreneurs adalah wirausahawan yang memulai serangkaian perusahaan. Mereka berkembang dengan tantangan dan membangun bisnis agar terus tumbuh. Bahkan, lebih dari setengah dari kepala eksekutif perusahaan mengatakan mereka akan memulai perusahaan lain jika salah satu perusahaan mereka saat ini bangkrut atau terjual. Multipreneurs ini tidak akan pernah takut terhadap perubahan dan tantangan apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. Mereka justru menganggap ancaman dan hambatan adalah sesuatu yang sangat menantang dan menarik untuk dipecahkan.
Intrapreneur yaitu wirausahawan yang menerapkan kreativitas mereka, visi, dan menghadapi risiko dalam sebuah perusahaan besar, daripada memulai perusahaan mereka sendiri. intrapreneur, adalah karyawan yang menikmati kebebasan untuk memelihara ide-ide mereka dan mengembangkan produk baru, sementara majikan mereka memberikan gaji reguler dan dukungan finansial. Intrapreneurmemiliki otonomi tingkat tinggi untuk menjalankan sendiri mini-perusahaan dalam perusahaan yang lebih besar. Mereka mempunyai ciri-ciri kepribadian yang hampir sama seperti wirausahawan pada umumnya tapi enggan mengambil resiko pribadi.
Pendapat lain yang membedakan atau mengkategorikan tipe wirausahawan adalah Smith dalam Carter dan Jones-Evans (2006:156). Smith membedakan wirausahawan dalam dua kategori yaitu :
·         craftsman-entrepreneur
·         opportunistic-entrepreneur
Diasumsikan bahwacraftsman-entrepreneur memiliki pendidikanrendah, menyukai pekerjaan manualdan cenderung menginginkanpendapatan yang stabiluntuk mencukupi kebutuhan keluarga.Di sisi lain, opportunistic-entrepreneurmemiliki pendidikan tinggi, lebihberpeluang untuk menjadi pemimpindan memperluasbisnis.
            Pada dasarnya kategori yang dikemukakan oleh Smith tidak jauh berbeda dengan apa yang dikategorikan oleh Gitman dan McDaniel. Gitman dan McDaniel melihat pada kenyataannya banyak individu-individu yang mempunyai jiwa kewirausahaan dalam korporasi-korporasi besar memegang peranan penting dalam korporasi tersebut. Kewirausahaan mereka adalah kunci kelangsungan hidup korporasi tersebut. Sebagaimana Steve Jobb membangun Aple dengan menghimpun talenta-talenta muda yang mempunyai jiwa wirausaha. Mereka diberdayakan dan diberi wewenang luas untuk mewadahi kreatifitas mereka dalam perusahaannya.
Beberapa tokoh yang pertama mengembangkan konsepwirausaha adalah ekonom J.B. Say, J.A. Schumpeter, F. Knight dan lain-lain Bhole (2007:46). Mereka adalah pemikir pertama dalam menjelaskan sifat, makna, peran dan fungsiwirausaha. Pada saat yang sama, ada juga ilmuwan sosial lain, seperti, sosiolog Max Weber dan psikolog D. McClelland, juga telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pengayaan dan perluasan konsep wirausaha. Kewirausahaan merupakan sebuah konsep yang interdisiplinerdengan dimensi ekonomi, sosiologis, psikologis dan budaya.
J.B. Say, seorang ekonom Perancis (1767-1832), mendefinisikan wirausahawan sebagai individu yang 'menggeser sumber daya ekonomi dari daerah berprokdutifitas rendah dan menjadi wilayah produktivitas lebih tinggi dan hasil yang lebih besar'. PerspektifSchumpetertentang kewirausahaanmirip denganJB Say. Schumpetertelah menulissecara ekstensiftentang masalahkewirausahaandan dampaknya terhadapperekonomian.Sebelum Schumpeter, ekonom berpendapat tentang hanya tiga faktor produksi dalam ekonomi yaitu: tanah, tenaga kerja dan modal.
Schumpetermemperkenalkanproduksifaktor keempat, yaitu, wirausaha; wirausaha menurutnya jelasterpisahatau berbedadari faktor-faktor produksi, termasuk modal. SepertiJB Say, Schumpeterberpendapat bahwawirausahawan adalah'destruktor kreatif', sebuah 'inovator' yang menciptakan ataumenyebabkandisekuilibriumdinamis dalamperekonomiandengan mengambilinovasi komersialisasi dalamlingkungan.
Scarborough (2009:4) berpendapat bahwa seorang wirausahawan adalah orang yang menciptakan bisnis baru dalam menghadapi resiko dan ketidakpastian untuk tujuan mencapai keuntungan dan pertumbuhan dengan mengidentifikasi peluang serta pengelolaan sumber daya yang diperlukan untuk memanfaatkan kesempatan tersebut. Wirausahawan biasanya mulai dari tidak lebih dari suatu ide sederhana dan kemudian mengatur sumber daya yang diperlukan untuk mengubah ide tersebut menjadi bisnis yang berkelanjutan.
Konsep wirausaha yang disamapaikan Greene (2011:4) adalah orang yang memiliki, mengoperasikan, dan mengambil resiko usaha bisnis disebut wirausaha. Mereka terlibat dalam kewirausahaan dan proses menjalankan bisnis mereka.
Sedangkan Menurut Gitman dan McDaniel (2009:127) Wirausahawan adalah Orang dengan visi, dorongan, dan kreativitas, yang bersedia mengambil risiko untuk memulai dan mengelola bisnis untukmendapatkan keuntungan, atau orang yang ruang lingkup dan arah dari sebuah perusahaan secara signifikan.
            Dalam definisi yang diberikan oleh beberapa penulis diatas setidaknya ada dua unsur penting dalam wirausaha yaitu individu sebagai pelaku wirausahan dan jiwa wirausaha itu sendiri atau sering disebut dengan kewirausahaan (entrepreneurship). Bjerke (2007:16-17) menguraikan beberapa konsepsi tentang wirausaha dan kewirausahaan sebagai berikut :
Seorang wirausahawan adalah orang yangmenciptakanbisnis barudalam menghadapiresiko dan ketidakpastian untuk tujuan mencapaikeuntungan danpertumbuhan denganmengidentifikasipeluang danperakitansumber daya yang diperlukanuntuk memanfaatkanmereka. Meskipun banyak orang datang dengan ide-idebisnis yang besar, kebanyakan dari merekatidak pernahbertindak ataside-ide mereka.
Kewirausahaanadalah cara berpikir, penalaran, dan bertindak yangterobsesi untuk meraih peluang, dalam pendekatanholistik, dan kepemimpinanseimbang.(Timmons, 1999:27).
Kewirausahaanmerupakan proses dimanaseorang individuatau sekelompokindividu menggunakanupaya terorganisirdan sarana untukmengejar peluangdalam menciptakan nilaidan tumbuhdengan memenuhikeinginan dan kebutuhanmelalui inovasidan keunikan, tidak peduli pada sumber daya apayang saat ini dimiliki. (Coulter, 2001:6)
Kewirausahaanadalah suatu proses dinamis dari visi, perubahan, dan penciptaan. Hal ini membutuhkansebuah aplikasienergi dan gairah terhadap penciptaan dan implementasi ide-ide baru dan solusi kreatif.Bahan esensial meliputi kemauan untuk mengambil risiko dihitung - dalam hal waktu, ekuitaskarir, atau; kemampuanuntuk merumuskansebuah timusaha yang efektif; keterampilan kreatif untuk mengumpulkan sumber daya yang dibutuhkan; keterampilandasar membangunrencana bisnis yang solid, dan, akhirnya, visi untuk mengenali kesempatan mana orang lain melihat kekacauan, pertentangan, dan kebingungan. (Kuratko dan Hodgetts, 2004:30)

Orang-orang masuk ke dunia wirausaha karena berbagai alasan. Beberapa ingin meninggalkan lingkungan yang bergerak cepat dalam perusahaan dan mengatur jadwal mereka sendiri. Yang lain ingin berada di rumah, tetapi masih mendapatkan penghasilan. Serta yang lain lagi ingin mengejar mimpi pribadi. Masih banyak lagi seseorang mungkin memilih untuk menjadi seorang wirausaha untuk alasan yang sama sekali berbeda.
Wirausahawandatang darisemua jenislatar belakang danmenciptakan semuajenis usaha. Orang-orangdari segala usiamemilih untukmenjadi wirausaha. Beberapatoko kerajinankecil sendirisementara yang lainmemiliki perusahaankonstruksibesar. Wirausahamencoba untuk mengidentifikasikebutuhan yang belum terpenuhidi pasar.Kemudian merekamemberikanlayanan atauproduk untuk memenuhikebutuhan tersebut.Ketika merekaberhasil,bisnis merekaberkembangdan keuntunganyang diperoleh. Namun jika ide bisnis mereka tidak berhasil, mereka mungkin kehilanganuang yang merekainvestasikan.
Umumnya ada empat jenis usaha, dan ada kesempatan bagi wirausaha di masing-masing jenis yaitu Manufacturing, Wholesaling, Retailing, dan Service. Bisnis manufakturmenghasilkanproduk yang mereka jual. Menggunakan sumber dayadan perlengkapan, mereka menciptakan segala sesuatu darikertas sampai mobil. Bisnis grosirmenjual produk kebisnis lain daripada konsumen akhir. Pengecer,seperti toko, menjual produksecara langsungkepada mereka yangmenggunakan ataumengkonsumsinya.Bisnis jasa, termasukhotel, penata rambut, dan toko-toko perbaikan atau perawatan.
Bila dilihat dari sudut pandang industri kecil dimana pada sektor ini wirausahawan adalah nyawanya. Dimana hampir semua industri kecil adalah buah karya seorang wirausaha atau individu yang mempunyai jiwa entrepreneurship. menurut Pride dkk. (2011:139) sektor industri kecil ini secara umum dibagi menjadi tiga kategori industri yaitu distribusi, jasa dan produksi.
Industri kecil yang bergerak di bidang distribusi ini termasuk pengecer, grosir, transportasi, dan komunikasi. Bisnis utama industri distribusi ini terkonsentrasi pada pemindahan barang kepada konsumen. Jumlah industri kecil yang bergerak pada bidang ini sekitar 33 persen dari jumlah industri kecil yang beroperasi. 
Dalam kategori industri jasa ada sekitar 48 persen industri kecil yang beroperasi pada industri ini. Lebih dari dua-pertiga industri kecil ini bergerak di luar jasa keuangan, diantaranya adalah jasa pengobatan, perawatan gigi, perbaikan elektronik dan sebagainya. Pada industri kecil bidang produksi ini termasuk di dalamnya adalah industri konstruksi, pertambangan dan manufaktur. Dalam industri bidang produksi ini jumlah industri kecil yang beroperasi sekitar 19 persen.

Posting Komentar untuk "APA DAN SIAPA ENTREPRENEUR?"